Pindang Ayam

pindang ayam upload

Pindang ayam salah satu masakan yang kerap kali aku nikmati sejak kecil dan jadi favorit dirumahku selain dari Pindang Udang. Memasaknya gampang banget, bumbu cuma diiris atau digeprek, gak pake dihaluskan dan gak maen tumis. Terlebih lagi kalo masaknya pake presto. Seluruh bumbu langsung dimasukan beserta ayamnya trus dimasak deh. Nanti tinggal di cicipin asin, manis dan asemnya aja.

Bagian-bagian ayam yang menurutku enak untuk dimasak pindang Ayam ini adalah ceker, paha, sayap, leher dan kepala, serta bagian-bagian rusuk yang banyak tulangnya. Maka dari itu, Pindang Ayamku kali ini terdiri dari bagian – bagian tersebut dan sisanya berupa dada ayam utuh biasanya aku ungkep yang nantinya bisa dipake pada saat masak Bubur Ayam, Soto Ayam ataupun untuk campuran dalam memasak mie instan. Berikut resep Pindang Ayam :

Pindang Ayam

± Setengah ekor ayam kampung

3 siung bawang merah

4 siung bawang putih

3 cm kunyit

2 cm jahe

4 cm lengkuas

2 buah serai

4 lembar daun salam

5 gr terasi

1 buah asam kandis (biasanya pakai air asam jawa)

Daun bawang secukupnya

Cabe rawit secukupnya

Garam

Gula atau kecap manis

1000ml air

 

Cara Membuatnya :

Potong2 ayam sesuai selera (kalo aku potong agak kecil). Iris semua bahan yang ada kecuali daun salam, serai dan lengkuas dimemarkan. Kalo masaknya pake panci diatas kompor, didihkan dahulu airnya, masukan bumbu setelah mendidih lagi masukan ayam, masak hingga ayam lunak dan cicipi rasa asin, manis dan asemnya. Kalo masaknya pake presto, masukan semua bahan. Tekan tombol sesuai jenis masakan atau masak selama 6menit untuk ayam kampung. Cicipi rasanya.

 bumbu pindang ayam

Cara Penyajian :

Biasanya dirumahku, pindang ayam ini cukup ditemani dengan lalap2an segar atau rebusan dan cocolannya sambal terasi segar yang dibuat dari cabe keriting + cabe rawit, terasi bakar, bawang merah dan cung atau tomat kecil. Nikmat deh… Ayo dicoba 😉

Pindang Udang

pindang udang

Pada dasarnya udang udah enak dari sononya. Mau digoreng gitu aja, mau direbus cuma pake garem dikit, tetep aja dijamin nikmat. Mungkin perumpamaannya gini ya, kalo di Hutan, Raja Hutan namanya Singa, nah kalo di Sungai, Raja sungai ya si Udang Galah ini….hihihi…
Aku termasuk salah satu pencinta berat Udang, dan diantara seluruh kerabat Crustacea ini favoritku dari dulu sampe sekarang tetep si Udang Galah. Rasanya menurutku lebih manis aja dari jenis udang yang lain termasuk lobster, apalagi bagian kepalanya, wow banget deh pokoknya. Pernah aja dahulu kala pas ultah yang ke 15, aku dapet hadiah istimewa dari papaku, udang galah satu baskom besar!!! Hmmm…bener-bener kado yang gak akan pernah aku lupakan…hehehe….
Pindang, salah satu masakan berkuah khas Palembang yang mudah banget buatnya. Bumbunya pun bisa asal geprek atau malah diiris2 aja. Pasangan yang pas buat nikmatin si pindang kalo menurut aku lalapan ama sambel kweni….hmmmm….kalo gak pecaya cobain yuk….
 
Pindang Udang
 
 
Bahan
1500ml air
1 Kg Udang Galah, buang kotoran dikepalanya
1 buah nanas setengah matang, kurleb 200gr
5 Siung Bawang Putih
8 Siung Bawang Merah
6 buah cabe keriting (sesuai selera)
5 cm Kunyit
3 cm Jahe
1 buah serai
1 buah lengkuas
5 lembar daun salam
15 gr terasi bakar
Garam, gula, kecap manis, kecap asin sesuai selera
Asam jawa secukupnya (kalo nanasnya gak asem)
Daun Bawang secukupnya
 
 
Cara Membuat :
  1. Didihkan air, masukan nanas yang sudah dipotong2, didihkan sekali lagi.
  2. Bumbu digiling kasar atau diiris atau digeprek aja, masukan ke panci disertai dengan udangnya.
  3.  Masak hingga udang berubah warna dan matang. Kalo udangnya besar, masaknya kurang lebih 20 menit dengan api sedang dan panci ditutup.
  4.  Cicipi rasanya, sampe didapet rasa yang seimbang antara pedes-asem-asin dan manis.
  5.   Sesaat sebelum diangkat masukan daun bawang.
  6.  Siap dinikmati 😉