Burgo PureGreen

???????????????????????????????

IDFB selalu saja memberi tantangan yang menarik. Kebeneran pas banget kalo aku lagi cari-cari beras merah organik buat menunjang program diet ^_^.  Maklum, sepulang dari Ultimate Journey  kemaren berat badan yang ‘hanya’ naik 7 kilo ini harus segera dikembalikan ke angka semula. Tapi kok berat banget perjuangannya karena udah terbiasa selama 40 hari kemarin itu makan 5 kali dalam sehari full carbo dan setiap saat minum susu hihihi….dengan alasan buat jaga stamina biar sehat beribadah (padahal sbenernya emg doyan karena ketemu makanan yang enak2) …

Tau ama PureGreen Organic Rice  ini ya jelas-jelas lewat IDFB. Buka websitenya PureGreen, baca-baca tentang produknya terutama tentang 10 Keunggulan PureGreen Organic Rice. Karena semangat ingin makan makanan yang sehat, tanpa ragu2 langsung klik bar contact us, telepon minta dikirim seluruh jenis produk yang ada… Laper mata banget ya kesannya hehehe… tapi kan penasaran terutama ama yang namanya Beras Hitam dan Beras Coklat… Ternyata bener saudara-saudara… aku udah coba semua jenis Beras PureGreen Organic Rice yang ada. Semuanya emang enak… Cuma favoritku itu Beras Hitamnya… ada wangi khas gitu, haruuuuummmm banget… Terlebih kemaren pas berasnya lagi diblender mau dijadikan tepung, tepungnya gak henti2nya aku hirup baunya…

Awalnya pesimis bisa ikut tantangan kali ini. Biasaaa….faktor M(ales)nya lg tinggi banget. Tapi setelah terbiasa makan PureGreen Organic Rice, eh malah ngimpi siapa tau bisa dapet gratisan beras yang enak ini…hihihi ngarep banget deh 😉

Untuk tantangan kali ini, aku buat Burgo, salah satu makanan khas Palembang yang pastinya jauh kalah populer ama Pempek dan Tekwan. Burgo ini biasanya dimakan pada waktu sarapan atau kalo ada acara arisan yang waktunya sore, biasanya dijadikan hidangan utamanya. Bahan dasar utama burgo adalah tepung beras yang dikukus jadi lembaran tipis trus di gulung. Cara penyajiannya gulungan Burgo diiris2 dan disiram dengan kuah santan gurih yang berwarna putih trus ditaburi bawang goreng… Kalo kuahnya berwarna kuning, itu kuah buat Lakso, penganan berbahan dasar tepung beras juga, tapi bentuknya keriting seperti putu mayang.

Semangkuk Burgo PureGreen

Burgo PureGreen ini sengaja aku buat dari tiga jenis beras yaitu Pandan Wangi, Beras Hitam dan Beras Merah yang akan dijadikan tepung beras. Dari hasil bertanya kesana kemari dan googling, ternyata membuat tepung beras lumayan gampang tapi agak ribet (menurutku loh ya…).

Cara Membuat Tepung Beras :

Beras dicuci dan direndam semalaman. Besok paginya ditiriskan dahulu. Kemaren itu aku merendam jam 9 malem, trus jam 5 subuhnya aku tiriskan. Setelah matahari nongol jam 8an, baru deh aku jemur pake loyang alumunium yang agak gede supaya gak numpuk2 dan cepet kering. Trus diblender berulang-ulang dan diayak dengan saringan yang halus. Sisa beras yang masih kasar, diblender lagi dst. Trus jadi deh tepung berasnya dan siap diolah.

Berikut resep Burgo dan kuahnya….

 ???????????????????????????????

 

Burgo PureGreen

Bahan :

100 gr tepung beras PureGreen

15 gr tepung sagu/tapioka/kanji

250 ml air + ½ sdt kapur sirih

Minyak sayur untuk mengoles loyang

 

Cara membuat Burgo :

Panaskan kukusan. Alasi tutup kukusan dengan serbet.

Siapkan loyang 20 x 20 x 4 cm. Olesi dengan minyak sayur.

Campur tepung beras, sagu dan 250 ml air. Aduk rata.

Tuangkan dua sendok sayur adonan ke dalam loyang yang sudah dipanaskan dalam kukusan.

Masak kurang lebih 5 menit atau sampai matang.

Selagi hangat2, digulung

1 adonan bahan ini, aku dapetin 3 gulungan Burgo

 

Kuah

2 sdm daging ikan gabus (aku pake ikan Selar segar)

3 siung bawang merah

2 siung bawang pulih

2 buah kemiri sangrai

1 sdt ketumbar halus

65 ml santan instan

500 ml air

Gula dan garam secukupnya

Minyak untuk menumis

 

Cara Membuat Kuah :

Blender filet ikan, bawang merah, bawang putih, kemiri dan ketumbar sampai halus dengan hanya sedikit air. Tumis dengan minyak panas sampai harum. Tambahkan air. Beri gula dan garam. Tambahkan santan instan, terus diaduk supaya santan tidak pecah dan sampai mengental. Cicipi sekali lagi, tambahkan gula dan garam lagi untuk menajamkan rasa.

 

Cara Penyajian :

Burgo yang berupa gulungan diiris2, dimasukan ke mangkuk dan diberi kuah serta ditaburi bawang  goreng dan diberi sambel cabe rawit bila suka pedas.

Untuk IDFB# 14, aku menampilan Burgo bukan sebagai penganan utama dalam sebuah mangkuk dengan porsi yang seperti biasanya. Tapi boleh dong kalo skali-kali Burgo ditampilkan sebagai makan pembuka dalam porsi sekali suap, dan sedikit dibuat genit ^_^…

Burgo Puregreen

Haiyaaaahhhh…hampir lupa ama logo sakti ini 😀

Logo IDFB #14

Pempek Kapal Selam

Kapal Selem Goreng

Beberapa teman sampai dengan saat ini masih sering bertanya resep dan cara membuat pempek. Sebenernya udah banyak resep diluaran sana yang akurat baik dari komposisi bahan maupun cara pembuatan. Sebut aja misal resep pempek NCC-nya bu Fat, Ny. Liem maupun bu Sisca. Dari testimoni yang udah ujicoba ke-3 resep tersebut selalu bilang enak. Tinggal mana yang lebih sreg di lidah.

Aku sendiri sejujurnya belom sempat nyobain resep pempek siapa-siapa kecuali resep yang biasa digunakan keluargaku. Dari yang semula sistem ukurannya masih pake panci atau bekas rantang jelek punya mama yang dapet warisan dari nenek :s dan sekarang udah aku rubah ukuranya jadi satuan yang lebih mengikuti peradaban manusia modern yaitu, gram. Yah lumayanlah udah ada patokan resmi yang jadi standar acuan adik2ku maupun temen2 yang cocok ama resep ini 😉 Dan satu lagi, resep pempek andalan keluargaku ini sama sekali gak pake vetsin, kaldu bubuk atau ditambahi dengan bawang putih halus kecuali kalo memang buat pempek yang berbumbu seperti Pempek Adaan dan Pempek Kulit.

Kalo menurut aku, buat pempek itu mirip prinsipnya ama buat Cookies. Setelah dapet feelnya, biasanya kita udah bisa ngatur sendiri komposisi bahan-bahannya mau bikin pempek atau cookies yang gimana asalkan kita juga udah tau banget konsekuensi dari dari pengaturan komposisi bahan-bahan tersebut. Lah kok jadi ribet gini bahasanya ya…hehehe…

Maksudnya gini, kita pasti tau standar pempek yang enak itu kriterianya antara lain ikannya berasa tapi gak amis, gak benyek tapi gak alot, gurih dan asinnya pas, tampilannya pun harus putih mulusss…. Tapi bagi kita yang lidahnya tiap hari harus kena pempek, makan pempek dengan kriteria enak yang standar itu kayaknya kok malah biasa aja…justru yang dicari kadang2 yang tekturnya agak alot, warnanya gak putih karena bukan pake ikan tenggiri dan bentuknya kadang2 yang sembarangan aja dan parahnya ada aroma lain akibat penggunaan filet ikan yang kurang segar, justru menambah sensasi rasa tersendiri kalo udah sambil ngirup cuko….hufff…

Jadi kalo pengen bikin pempek yang putih bersih mulus, pake ikannya tenggiri yang dagingnya berwarna putih atau bisa juga pake ikan gabus atau malah ikan belida… Untuk resep yang nantinya bakal aku sharing, hasil pempeknya nanti gak alot walopun udah dingin tapi juga gak lembut kayak cake. Tiap gigitannya garing2 gimana gitu, susye buat dijelasin 😉 Nah trus kalo mau buat lebih lembut atau lebih alot tinggal mainkan aja komposisi cairan dan juga tepung serta garamnya loh ya…

Hari ini aku niatin buat posting gimana cara membuat pempek yang isinya ada telor utuh alias pempek kapal selem. Semoga gambar step by step yang aku tampilkan bisa sedikit membantu bagi temen2 yang masih penasaran gimana cara bikinnya.

Pempek Kapal Selam

Bahan

 250 gr fillet ikan

150 ml air

25 ml minyak sayur

1/2  sdm garam

200 gr sagu

Sagu secukupnya untuk di tangan dan taburan

Cara Membuat

  1. Panaskan air ¾ dalam sebuah panci ukuran sedang. Sementara itu masukan semua bahan ke dalam food processor (aku gak merekomendasikan masukan ke blender atau di mikser kecuali kalo ikannya udh dalam bentuk paste halus). Proses sampai tercampur rata dan struktur adonan mengikat, kental dan agak2 kayak permen karet gitu… kalo adonannya udh tercampur rata tapi belum jadi adonan yang menggumpal, nanti hasil pempeknya gak garing (gambar 1 – 6)
  2. Setelah didapat konsitensi adonan yang dimaksud, pindahkan adonan kedalam wadah atau baskom yang lebih besar, masukan tepung kanji/tapioka/sagu dan diuleni dengan sendok kayu sampai tercampur rata (gambar 7 – 8)
  3.  Lumuri tangan dan area kerja dengan  sagu. Adonan tadi siap dibentuk sesuai selera. Berhubung hari ini aku buat pempek Kapal selam, jadi seluruh adonan aku bulatkan dan ditimbang masing2 seberat 125gr (gambar 9 – 10)
  4.  Bentuk seperti buah pear atau tear drop. Bagian yang lebih besar dilubangi sampai didapat cerukan yang bisa memuat telor, jaga jangan sampai kulitnyanya berlubang. Sementara siapkan telor yang akan dimasukan, dari satu butir telor utuh kurangi putih telur separuhnya tuangkan kedalam adonan yang sudah dibentuk tadi, jepit atasnya dengan jari sampai tertutup rapat dan segera masukan ke dalam air yang telah mendidih. Diamkan 1 menit lalu aduk supaya tidak lengket di dasar panci (gambar 11 -17)
  5.  Biarkan agak lama dalam panci tertutup sampai volume pempek membengkak dan sudah lama mengapung dipermukaan air mendidih. Angkat dan tiriskan (gambar 18)

step by step pempek

Tips :

  • Penggunaan cairan 125 air + 50 ml minyak sayur di atas karena kondisi ikan yg masih sangat segar dikerok dan digiling sendiri sehingga daging ikan giling dalam keadaan kering/tidak berair. Jika daging ikan dalam keadaan lembek dan berair, cairan bisa dikurangi sekitar 50 ml.
  • Selalu lumuri tangan dengan sagu dupaya adonan pempek yang akan dibentuk tidak lengket.
  • Jangan membentuk pempek kapal selam dekat dengan panci untuk merebus pempek, karena uap airnya bisa melembutkan adonan dan akibatnya adonan pempek kapal selam yang sudah terbentuk jadi bocor.
  • Untuk memudahkan memasukan telor, sebaiknya siapkan telor yang udah dikurangi bagian putinya kedalam tempat2 tersendiri supaya bisa langsung dituangkan ke adonan.
  • Sebaiknya tiap kali membentuk adonan kapal selam, langsung diisi  dengan telor dan segera masukan ke panci air mendidih.
  • Jangan membuat adonan bentuk kapal selam dalam jumlah yang banyak dan kemudian baru diisi dengan telor karena adonan yang didiamkan sekian lama dapat mengeras sehingga mudah pecah atau bocor pada saat diisi dengan telor.

Cuko

Bahan :

250 gr Gula Batok, di sisir atau dipotong kecil-kecil

20 gr asam jawa

50 – 100 gr cabe rawit

50 gr bawang putih

1 Liter air

Garam, gula pasir secukupnya

Cara Membuat

Masak air, gula batok dan asam jawa sampai mendidih, angkat lalu saring sebanyak 2x untuk membuang kotoran yang biasanya ada di gula batok. Didihkan lagi.

Blender rawit dan bawang putih, boleh agak kasar dan boleh halus sekali, masukan dalam panci yang berisi  air gula batok. Beri garam dan gula pasir secukupnya cicipi hingga rasanya pas. Didihkan sekali lagi lalu angkat. Apabila kurang asem, bisa ditambahkan cuka masak.