Burgo PureGreen

???????????????????????????????

IDFB selalu saja memberi tantangan yang menarik. Kebeneran pas banget kalo aku lagi cari-cari beras merah organik buat menunjang program diet ^_^.  Maklum, sepulang dari Ultimate Journey  kemaren berat badan yang ‘hanya’ naik 7 kilo ini harus segera dikembalikan ke angka semula. Tapi kok berat banget perjuangannya karena udah terbiasa selama 40 hari kemarin itu makan 5 kali dalam sehari full carbo dan setiap saat minum susu hihihi….dengan alasan buat jaga stamina biar sehat beribadah (padahal sbenernya emg doyan karena ketemu makanan yang enak2) …

Tau ama PureGreen Organic Rice  ini ya jelas-jelas lewat IDFB. Buka websitenya PureGreen, baca-baca tentang produknya terutama tentang 10 Keunggulan PureGreen Organic Rice. Karena semangat ingin makan makanan yang sehat, tanpa ragu2 langsung klik bar contact us, telepon minta dikirim seluruh jenis produk yang ada… Laper mata banget ya kesannya hehehe… tapi kan penasaran terutama ama yang namanya Beras Hitam dan Beras Coklat… Ternyata bener saudara-saudara… aku udah coba semua jenis Beras PureGreen Organic Rice yang ada. Semuanya emang enak… Cuma favoritku itu Beras Hitamnya… ada wangi khas gitu, haruuuuummmm banget… Terlebih kemaren pas berasnya lagi diblender mau dijadikan tepung, tepungnya gak henti2nya aku hirup baunya…

Awalnya pesimis bisa ikut tantangan kali ini. Biasaaa….faktor M(ales)nya lg tinggi banget. Tapi setelah terbiasa makan PureGreen Organic Rice, eh malah ngimpi siapa tau bisa dapet gratisan beras yang enak ini…hihihi ngarep banget deh 😉

Untuk tantangan kali ini, aku buat Burgo, salah satu makanan khas Palembang yang pastinya jauh kalah populer ama Pempek dan Tekwan. Burgo ini biasanya dimakan pada waktu sarapan atau kalo ada acara arisan yang waktunya sore, biasanya dijadikan hidangan utamanya. Bahan dasar utama burgo adalah tepung beras yang dikukus jadi lembaran tipis trus di gulung. Cara penyajiannya gulungan Burgo diiris2 dan disiram dengan kuah santan gurih yang berwarna putih trus ditaburi bawang goreng… Kalo kuahnya berwarna kuning, itu kuah buat Lakso, penganan berbahan dasar tepung beras juga, tapi bentuknya keriting seperti putu mayang.

Semangkuk Burgo PureGreen

Burgo PureGreen ini sengaja aku buat dari tiga jenis beras yaitu Pandan Wangi, Beras Hitam dan Beras Merah yang akan dijadikan tepung beras. Dari hasil bertanya kesana kemari dan googling, ternyata membuat tepung beras lumayan gampang tapi agak ribet (menurutku loh ya…).

Cara Membuat Tepung Beras :

Beras dicuci dan direndam semalaman. Besok paginya ditiriskan dahulu. Kemaren itu aku merendam jam 9 malem, trus jam 5 subuhnya aku tiriskan. Setelah matahari nongol jam 8an, baru deh aku jemur pake loyang alumunium yang agak gede supaya gak numpuk2 dan cepet kering. Trus diblender berulang-ulang dan diayak dengan saringan yang halus. Sisa beras yang masih kasar, diblender lagi dst. Trus jadi deh tepung berasnya dan siap diolah.

Berikut resep Burgo dan kuahnya….

 ???????????????????????????????

 

Burgo PureGreen

Bahan :

100 gr tepung beras PureGreen

15 gr tepung sagu/tapioka/kanji

250 ml air + ½ sdt kapur sirih

Minyak sayur untuk mengoles loyang

 

Cara membuat Burgo :

Panaskan kukusan. Alasi tutup kukusan dengan serbet.

Siapkan loyang 20 x 20 x 4 cm. Olesi dengan minyak sayur.

Campur tepung beras, sagu dan 250 ml air. Aduk rata.

Tuangkan dua sendok sayur adonan ke dalam loyang yang sudah dipanaskan dalam kukusan.

Masak kurang lebih 5 menit atau sampai matang.

Selagi hangat2, digulung

1 adonan bahan ini, aku dapetin 3 gulungan Burgo

 

Kuah

2 sdm daging ikan gabus (aku pake ikan Selar segar)

3 siung bawang merah

2 siung bawang pulih

2 buah kemiri sangrai

1 sdt ketumbar halus

65 ml santan instan

500 ml air

Gula dan garam secukupnya

Minyak untuk menumis

 

Cara Membuat Kuah :

Blender filet ikan, bawang merah, bawang putih, kemiri dan ketumbar sampai halus dengan hanya sedikit air. Tumis dengan minyak panas sampai harum. Tambahkan air. Beri gula dan garam. Tambahkan santan instan, terus diaduk supaya santan tidak pecah dan sampai mengental. Cicipi sekali lagi, tambahkan gula dan garam lagi untuk menajamkan rasa.

 

Cara Penyajian :

Burgo yang berupa gulungan diiris2, dimasukan ke mangkuk dan diberi kuah serta ditaburi bawang  goreng dan diberi sambel cabe rawit bila suka pedas.

Untuk IDFB# 14, aku menampilan Burgo bukan sebagai penganan utama dalam sebuah mangkuk dengan porsi yang seperti biasanya. Tapi boleh dong kalo skali-kali Burgo ditampilkan sebagai makan pembuka dalam porsi sekali suap, dan sedikit dibuat genit ^_^…

Burgo Puregreen

Haiyaaaahhhh…hampir lupa ama logo sakti ini 😀

Logo IDFB #14

8 thoughts on “Burgo PureGreen

  1. Mbak, nanya beras puregreen tu satu bungkus itu muatannya brp kilo? Beda warna beda harga ya? udh lama aq tertarik yg warna coklat ama hitam tp ga tau beli dmn. Slma ini taunya beras ketan hitam, apa beras hitam ini sama dg ketan hitam di tmpat kito ni? Mau tanya ke mbak krn mbak udh prnah nyicipnyo. Kl nanyo ke puregreen takut dak dijwb. Mksh mbak

    • mb Dewi, beras itu dibungkusnyo per kilo… iyo tiap jenis hargonyo beda2… tapi maap la lupo berapo hargonyo hehe… Beras hita Puregreen ni beda samo ketan item… ini beras nian mb

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s