Nasi Minyak Palembang dan lauk Pauknya (IDFB challenge….^_^)

Ahhhhaaaaiiiii….akhirnya selesai  juga persembahanku untuk IDFB *dancing*… Ikutan challenge #6  ini sebenernya buat partisipasi aja, buat ngeramein doang,  secara aku kan anak bawang yang baru berapa hari netas di kandang induk2 Super IDFB  *caiyooo*… yang penting semangat dan sedikit nekat melawan minder…hihihi…

Khusus buat ultah IDFB, aku buatin Nasi Minyak Palembang dan lauk pauk yang biasanya resmi harus ada sebagai pelengkap Nasi Minyak yaitu Daging Malbi, Ayam Kecap, Sambal Nanas dan gak lupa Acar Ketimun. Boleh cerita dikit ya mengenai si Nasi Minyak ini….(tapi klo ceritanya ada yang melenceng, mohon diralat ya teman2…)

Nasi Minyak hampir selalu ada disetiap acara istimewanya orang Palembang. Entah itu kawinan, khitanan, ulang tahun, selametan tolak balak dll. Sebenernya sih kalo kalo diliat dari bumbu2 yang dipake, Nasi Minyak  Palembang ini masih kerabat kental ama Nasi Briyani dan Nasi Kebuli serta sebagian besar kuliner lain ala Timur Tengah. Tapi jangan tanya dulu ya apa beda antara Nasi Minyak Palembang, Nasi Briyani dan Nasi Kebuli, ntar waktu setoran abis dijalan, soalnya gak sempat akan sempat gugling cari jawaban hehehe…

Kok bisa2nya ya si Nasi Minyak ini jadi bagian dari budaya kuliner orang Palembang? Konon ini gak lepas dari sejarah awal mula masuknya Agama Islam ke tanah Sriwijaya yang di bawa langsung oleh orang2 Arab (bukan melalui pedagang2 dari India seperti yang selama ini diberitakan) melalui Semenanjung Malaka  pada sekitar  abad  ke 7 Masehi.  Sehingga sejak akhir abad ke 16 Palembang berkembang  jadi salah satu Pusat Islam terpenting di kawasan seputaran Semenanjung Malaka. Hal ini bukan saja karena reputasinya sebagai pusat perdagangan yang banyak dikunjungi oleh pedagang Arab Islam pada abad-abad kejayaan Kerajaan Sriwijaya, tetapi juga dibantu oleh kebesaran Malaka yang  gak pernah melepaskan keterikatannya dengan Palembang sebagai tanah asal. Jadi gimana gak ngaruh ke makanannya juga ya? Nah dari proses asimilasi, si Nasi Minyak yang rasanya ke Arab2an itu melted deh ama lidah penduduk asli yang awalnya doyan ama pempek doang 😛  Kurang lebih gitu deh ya dongeng dangkalnya aku yang jauh dari ilmiah karena gak memuat rujukan2 ahli sejarah…mohon dimaafkan, waktunya ana  mefet ini…#ngeles.com

Woke balik ke Nasi Minyak and Friends, resep yang aku pake ini adalah resep dari Mamaku, dimana mamaku dapetnya dari bik Zainab (Almarhumah, semoga jadi bagian dari amal jariyahnya Amin) yang tinggal di Lorong Al Munawar Kelurahan 13 Ulu Palembang. Nah, dari alamatnya aja udah ketahuan kalo si empunya resep adalah orang Ayib (sebutan orang Palembang kepada  orang2 keturunan Arab) so resep Nasi Minyak ini gak usah diragukan lagi ya keotentikannya….pecaya deh…hehehe… tapi karena terlalu otentik, ukuran diresep gak pake gram, ons, atau oz gitu:s tapi pake ukuran ‘segenggam’, berhubung aku sempat mengenal almh. Bik Zainab, jadinya lumayan bisa bayangin genggamannya itu seberapa besar…  #hiiihhhh, koq jadi rada serem ya bayanginnya…  X_X

Langsung yuk kita intip resepnya …..

Nasi Minyak

Bahan:

I kg Beras Pera (aku pakai beras Moghul Basmathi) cuci dan tiriskan

200 gram butter

200 gr Bawang Bombay iris

200 gr tomat diparut  (aku pake nanas yang diparut)

200 ml susu evaporasi

1liter kaldu sapi (aku buat dari 1 liter air + 150 gr daging sop, jadinya 1 liter lebih dikit)

Bumbu yang dihaluskan :

4 sdm Ketumbar Butiran

4 sdm Adas Manis

4 sdm Jinten

Kembang Pala sejumput

10 kuntum Pekak /Bunga Lawang

½ buah Pala

2 sdm Kapulaga

1 ruas besar jahe

1 ruas besar kunyit

3 sdm Garam

3 sdm gula (aku gak pake penyedap, kalo pake penyedap kayaknya gak usah pake gula deh)

Bumbu Rempah :

Kayu Manis seukuran dua batang pensil

2 sdm cengkih

1 sdm Biji Miri

1 ons Kismis

Cara Membuat :

Bumbu yang dihaluskan dicampur dengan parutan nanas dan susu, sisihkan dulu. Panaskan butter, tumis bawang bombay dan bumbu rempah sampai kuning layu dan wangi, masukan campuran susu dan bumbu halus tadi, masukan air kaldu tambahkan garam dan gula. Setelah air mendidih baru masukan beras. Sementara itu kita siapkan kukusan.  Beras tadi terus di aduk2 (di aron gitu loh) sampe kering dan beras ½ mateng. Kukus kurang lebih 40 menit.

Karena aku lagi agak rajin dan baik hati, step by step nya bisa diliat disini ya… ^_^

Trus penampakan setelah jadi beserta temen2nya adalah sbb ….

dan tak lupa, ini bagian yang terpenting….

Selamat ulang tahun IDFB semoga semakin kaya anggota, kaya manfaat, dan kaya hadiah…. *party*

Wassalam…

2 thoughts on “Nasi Minyak Palembang dan lauk Pauknya (IDFB challenge….^_^)

    • mb Ninnokblue, sori jawaban nya telat bgt…di jawa pasti ada kok mb…bunga lawang itu bentuknya bisa diliat di pic Nasi Minyak yaitu bunga kering warna coklat…sedangkan gambar biji miri coba mb tanya ke mbah Google keywordnya Fennel Seed… Semoga jawaban sy bisa membantu ya…makasih…. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s