Pempek Udang

“Tiada hari tanpa pempek dan ngirup cuko” mungkin slogan yang gak asing lagi ya bagi wong plembang. Begitupun dengan aku, rasanya gak tenang kalo dikulkas gak ada stok pempek. Berhubung stok tekwan masih ada, so aku memutuskan buat pempek udang aja…secara masih penasaran ama pempek udang yang terakhir aku buat, habis tanpa sisa begitu aku tinggalkan mudik ke Palembang…para asisten pada doyan ya sampe2 gak inget majikannya belum makan…hehehe…skali2 bolehlah…kalo sering2 wadawww gawat juga…. Nah, pagi ini aku sempatin ke Pasar Pagi Kota Pangkalpinang (kapan2 aku buat review khusus pasar tradisional ya…) sekalian belanja buat persediaan amunisi selama seminggu kedepan karena tempat tinggalku di komplek perumahan yang baru dibangun dan belum ada tukang sayur keliling yang lewat.
Pagi ini kondisi pasar agak kurang menggairahkan. Penjual ikan segar, kepiting, udang, cumi2 tidak banyak seperti biasanya. Keinget kemarin pak Yusrizal asisten lapanganku yang mau menghadiri acara rapat kordinasi minta izin naik Sky Aviation dari Tanjunpandan menuju Pangkalpinang karena Kapal Cepat (biasanya disebut Jet Foil) lagi gak jalan karena ombak besar. Well balik lagi ke pasar. Setelah puas berkeliling los hasil laut demi mencari onggokan udang kupas yang ternyata tidak kutemukan, akhirnya kuputuskan untuk membeli 1 kilo udang yang belum dikupas seharga 30ribu rupiah. Jangan buru2 mebelalakan mata liat harganya yang lumayan murah untuk pasaran harga udang ya…udang yang aku beli ini rata2 sebesar ukuran cekungan sendok makan standar yang biasa kita pakai, tapi masih dalam kondisi yang segar….. Liat fotonya nih…. 😉


Udah kebayang aja rempongnya mau ngupasin kulit udang satu persatu. Padahal untuk satu kilo udang yang udah dikupas, harga normalnya 50ribu rupiah, tapi aku yakin udangnya gak terlalu segar seperti yang aku beli ini. Hasil jadinya yang udah dikupas jangan harap bisa full satu kilo lho…dan bener aja…setelah dikupas, dicuci bersih dan di tiriskan…hasil jadi dari udang sekilo yang aku bei tadi tinggal 553 gram saja….ya sutralah…gpp…

Oya mo cerita dikit lagi soal resep pempek. Aku udah bisa buat pempek sendiri sejak kelas 1 smp, setelah sejak umur 2 atau 3 tahun jadi asisten setia nenek atau mamaku pada saat prosesi pembuatan pempek hehehe… Pasti pada nanya, emang ada kedai pempek di rumah? Gak ada, pokoknya harus selalu punya pempek. Jadi tiap stok habis ya pasti buat lagi. Yang aku inget waktu itu, pasti nenek dan mamaku selalu menyuruhku (selain nyuruh ambil garam, air, minyak dll) membuat pempek bebek versi mereka yang bentuknya unik dan ada ‘telor bebeknya’, hehehe pasti bingung deh…ntar kapan2 aku buat dan aku kasi tau bentuknya gimana…

Secara gak langsung, nenek ama mamaku sekalian melatih syaraf motorik dgn memberi adonan pempek. Makanya pas masuk sekolah selain udah bisa baca, tulisanku selalu dapet nilai yang sangat baik disekolah…makasih ya nek (kirim Al Fatihah dong…Thanks) makasih ya ma…. *kiss and hugs*…  Kejadian akhirnya aku bisa buat pempek sendiri pas kelas 1 smp itu bermula ketika aku ulang tahun, rencananya ngadain acara makan tekwan plus pempek di rumah. Gak disangka2 salah satu om atau tanteku ada yang sakit mendadak, dan mamaku harus berangkat padahal tekwan dan pempek belum dibuat, padahal bahan2nya udah dibeli. Sempet bingung dikit pake acara nangis segala. Akhirnya papaku bilang, ayo kita inget2 gimana cara mama buatnya, nanti papa yang bantuin..oke..oke…hehehe… Akhirnya aku jadi semangat dan pede. Walaupun akhirnya yang bantuin aku buat tekwan dan pempek asisten rumah tangga dan bukan papa, tekwan dan pempekku jadi dengan sukses dan orang2 yang makan gak pernah mau percaya bahwa aku yang buat sendiri..hahaha…congratulation to me deh dan thanks berat ya pa….

Nah sejak saat itu, aku gak pernah lagi jadi asisten dalam masalah per”pempekan’ dan per’kue’an di dapur mamaku, pangkatku udah naik jadi koki utama horeeee… Oya, sering aku bingung saat ditanya, bagi dong resep pempeknya… terus terang aja, dari dulu baik nenek maupun mama tidak pernah punya resep baku dalam membuat pempek. Satuan ukuran yang mereka gunakan pun gak pake standar baku measurement kilogram, gram apalagi oz…cukup pake mangkok…jadi ikannya ditakar berapa mangkok, airnya seberapa mangkok trus minyaknya kira2 aja setadahan tangan, trus garamnya pake ukuran mangkok untuk membuat srikaya dan pedoman itu bertahun tahun juga aku pake hehehe…plizz deh padahal udah punya timbangan yang digital masih tetep aja tradisional , qiqiqiqi…. Dalam rangka untuk beralih dari jaman tradisional ke jaman modern inilah, akhirnya aku buat sendiri beberapa resep pempek versi aku. Kenapa beberapa, karena kadang2 aku pengen pempek yang teksturnya lembut kayak bolu a.ka the real fish cake lah….tapi sering juga aku rindu dengan pempek2 a la warung kecil yang enak banget meski tekturnya agak kenyal-kenyil kayak cenil atau bahkan alot kayak sandal jepit… Resep pempek udangku ini, hasilnya nanti lembut banget ya… yuk diliat resepnya…

Pempek Udang

Bahan
±500 gr Daging Udang Halus (aku pake 553 gr)
150 ml air
100 ml minyak sayur
1 sdm garam halus
500 gr Sagu Tani / Tapioka
Sagu secukupnya buat membentuk pempek

Cara Membuat

Campur air + garam, aduk rata masukan ke dalam adonan daging udang halus. Masukan minyak sayur. Aduk sampai tercampur rata dan mengental, aku pake mikser biar gak cape ^_^

Setelah itu masukan tepung sagunya, jangan pake mikser lagi ya teman2. Aduk2 sampai tercampur rata tapi ngaduknya pelan2 aja ya jangan kayak buat donat. Hasil adonannya nanti masih agak lembek dan gak kalis siap kita bentuk. Sementara masak air dalam panci yang lebih besar dari panjang adonan pempek yang akan kita buat.

Kalo mau buat pempek lenjer yang besarnya sama rata, jangan lupa sebelum dimasukan adonan, wadah yang dipakai (baskom atau panci) ditimbang dulu ya. Nanti setelah adonan udah siap dibentuk, kita timbang ulang. Hasilnya dikurangi berat wadah dan berat adonan dibagi sesuai dengan berapa lenjer pempek yang akan kita buat.

 

Penyelesaiannya :

Taruh sejumput sagu di atas telenan, ratakan. Ambil satu bagian adonan yang siap dibentuk, agak bulatkan dikit dan ditaruh di atas taburan sagu. Gulingkan sampai membentuk adonan memanjang. Rapikan sisi kiri-kanannya. Masukan ke dalam air yang telah mendidih secukupnya beberapa adonan. Diamkan sebentar. Aduk Pelan dan tutup panci sampai adonan mengapung dan volume adonan mengembang. Angkat dan tiriskan.

Maaf banget, foto step by stepnya gak lengkap…gak ada foto pada saat pencampuran semua bahan, gak ada foto pada saat adonan siap dibentuk…lain kali aku lampirkan lagi yang lebih lengkap ya… dan hasil jadinya ini …..

Selamat mencoba 😀 !!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s