Kebalik balik

Dunia memang semakin aneh. Masa sih kita yang punya piutang sampe ngemis2 banget ama yang punya utang! Pagi ini aku awali dengan nulis sms : ass bu…maap mo nanyain gimana sisa yang kemaren erpe xxx udh bisa diambil hari ini kan… Tks Wass bu… udah 4 jam berlalu sejak ses em es dikirim gak ada jawaban. Berikutnya nulis sms buat yang lain : Ass de, maap bisa tolong teteh hari ini sisanya ditransfer ya… Tks sebelumnya…. ini mendingan ada jawabannya : nanti teh, tanggal 11 ya, tanggung soalnya (pls deh, ngasi tanggal mulu, eksekusi kagak, lagian tanggung apaan juga *sewot*) aku jawab : oke deh ditunggu ya de, makasih… trus dijawab lagi : emg berapa yang harus ditransfer teh? aku jawab : erpe xx de… Balesannya : Ooo tingal segitu ya teh, sori lupa abis udah lama sih… udah sampe sini gak aku balesin lagi. Whattt??? tinggal segitu?? kenapa gak bayar sekarang aja?? Selanjutnya kirim be be em ke salah satu temenku : alow say…sori ganggu nih…ntr siang aku mo kearah rumahmu nih….mo nyetor gak…kalo kmu pergi, titip ke asisten aja ya say… 🙂 . Tanda Read tapi gak dibales ….selang 15 menit kemudian yang dikirimi be be em ganti dp dan status dan berulang hampir tiap setengah jam berikutnya dengan kegiatan yang sama…hadeuhhhh arghhhhhh…..

Ups lupa jelasin…curhatan di atas gak ada sedikitpun maksud untuk pamer atau apa…naudzubika minzalik deh. Tapi rasanya gondok banget, males cerita ama tempat yang biasa dicurhatin, karena curhatannya itu2 aja seputar urusan para pere yang gak penting banget…hhhh…  Lagian nilai tagihannya  pasti gak ada artinya buat orang lain tapi berarti banget buat aku. Piutangnya aku itu ada berupa pinjaman murni uang dengan alasan macem2 dan sebagian besar yang beli jualannku secara kredit 😀 .

Coba deh liat dari jawaban sms atau bbm yang aku terima, sedikit banget yang menyelipkan kata ‘maaf’ apalagi ‘terima kasih’. Kesannya aku bilang gini pamrih banget ya ama ucapan itu? gak taulah apa namanya dan gimana kesannya, yang jelas bagi aku itu menunjukan betapa kita sebagai manusia ini mahluk yang penuh kesombongan! Apa susahnya ngetik satu kata yang terdiri dari empat huruf doang : MAAF. Yang ada aku selalu mengawali dengan kata maap dan diakhiri dengan ucapan terima kasih. Padahal posisi aku memungkinkan dong kalo aku mintanya mencak2 sekalipun…

Tapi alhamdulilah…aku dapet pelajaran yang amat berharga. Selama ini aku kurang menghargai uang. Mungkin dari sana aku mudah terperdaya mulut manis dari aktor watak yang berani mengumbar kemalangan dan air mata. Dan pada saat putaran dunia yang dinamis ini sedikit menggeserkan aku dari comfort zone, mulai deh aku gelagapan dan bertindak mengencangkan ikat pinggang. Semoga belum terlambat buat aku untuk memperbaiki diri. Amin.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s